4 Tips Untuk Memvalidasi Ide Bisnis Anda

Sebagai seorang pengusaha, meluncurkan bisnis Anda adalah serangkaian uji coba dan kesalahan. Sementara beberapa pendiri startup adalah ahli dalam satu bidang, hanya sedikit yang memiliki pengalaman di semua bidang jual kamera yang diperlukan untuk menjadi sukses. Dengan demikian, memulai bisnis adalah definisi dari pengalaman belajar. gestun seasonscity
Salah satu langkah pertama untuk membangun bisnis adalah memvalidasi ide tersebut. Banyak dari kita memiliki ide untuk bisnis. Beberapa dari mereka bahkan mungkin yang bagus. Jika Anda akan meluangkan waktu, upaya, dan uang untuk benar-benar mewujudkan ide Anda, Anda harus terlebih dahulu mendapatkan bukti bahwa ide tersebut memiliki manfaat.

Gatal Gatal Anda Sendiri
Sebagian besar gagasan kewirausahaan dimulai sebagai sarana untuk memecahkan masalah dalam kehidupan pemegang ide itu sendiri. Karena itu, Anda pada dasarnya adalah pelanggan pertama Anda. Pertimbangkan masalah dan atur untuk memperbaikinya dengan cara yang Anda ingin melihatnya diperbaiki.
Jika, misalnya, Anda pernah bertanya-tanya “mengapa tidak ada aplikasi seluler yang melakukan XYZ,” solusi Anda kemungkinan akan membangun sendiri aplikasi tersebut. Namun, ingatlah bahwa ketika Anda ingin memecahkan masalah Anda sendiri; pada akhirnya Anda tidak ingin melayani satu orang.

Bicara Dini Dan Sering
Pada akhirnya, bisnis dan produk ada untuk memecahkan masalah dalam kehidupan konsumen. Jika Anda memiliki kebutuhan untuk memecahkan masalah ini, kemungkinan besar ada orang lain yang merasakan hal yang sama. Bagian dari memvalidasi ide bisnis Anda adalah menegaskan bahwa masalah yang diselesaikan bisnis Anda di dalam pikiran selain milik Anda sendiri. Selain itu, masalahnya pasti cukup menyakitkan sehingga orang mau membayar untuk mencari solusi.
Bicaralah lebih awal dan sering tentang ide Anda dan kumpulkan umpan balik. Ini dapat membantu ide Anda terbentuk. Identifikasi orang-orang yang kemungkinan besar menjadi pelanggan dan bersiap untuk menindaklanjutinya nanti.

Mulai Membangun
Sebelum Anda mengambil pinjaman atau menandatangani kontrak dengan perusahaan manufaktur, pompa rem. Mulai kecil dengan produk minimum yang layak, atau MVP. MVP pada dasarnya adalah versi telanjang-tulang dari produk akhir Anda. Ini berisi fitur dan komponen minimum yang diperlukan untuk memenuhi fungsi yang dimaksudkan.

Sasaran pertama Anda harus selalu hanya mendapatkan produk yang berfungsi untuk mengatasi masalah inti yang Anda coba pecahkan. Tentu saja, Anda selalu dapat memperluas fungsi dan menambahkan fitur tambahan nanti. Jika Anda membangun produk fisik, gunakan komponen yang sudah tersedia untuk Anda di pasar. Ide dasarnya adalah untuk mendapatkan prototipe kerja yang cepat dan murah.

Kunjungi kembali Pelanggan Potensi Anda
Setelah Anda memiliki produk minimum yang layak, saatnya untuk mengunjungi kembali individu-individu yang Anda identifikasi sebagai pelanggan potensial dan mencoba menjualnya kepada mereka. Secara teori, pelanggan ini harus menjadi orang-orang yang paling bersedia menggunakan solusi yang sesuai untuk mereka. Dengan demikian, mereka harus menjadi yang paling terdorong untuk penjualan.

Keluar dan Validasi
Dalam sains, peneliti memulai dengan hipotesis. Kemudian, upaya mereka berpusat di sekitar mencoba membuktikan ide mereka sendiri salah. Sebagai seorang pengusaha, pendekatan serupa harus diambil. Daripada mencoba membuktikan bahwa ide Anda akan berhasil; cobalah untuk membuktikan bahwa itu tidak akan terjadi. Jika Anda gagal di bagian ini, Anda akan tahu bahwa Anda memiliki sesuatu yang baik.

You may also like